Beberapa Tahapan Patah Hati yang Harus Dilalui Setiap Pasangan

0
3
patah hati

Memahami perasaan sendiri merupakan proses setelah patah hati yaitu kehilangan seseorang. Tidak semua orang tahu cara terbaik menangani beban emosional.

Tidak masalah jika hubungan berakhir tidak bahagia, karena semua orang disekeliling Anda akan selalu ada dan memberi tahu bahwa Anda akan tetap baik-baik saja.

Patah hati adalah hal yang paling menyedihkan di dunia ini. Jika sudah berpengalaman, Anda mungkin akan terbiasa untuk merasakan sakitnya. Ketika Anda mencapai titik terendah, akan ada beberapa hal dalam hidup yang harus rela dikorbankan.

Merasakan kebingungan

Pada awal hubungan, Anda merasa semuanya akan baik-baik saja. Namun, seiring berjalannya waktu, Anda mulai menyadari bahwa beberapa hal dari diri Anda ternyata tidak sesuai dengan pasangan. Mulanya, Anda dapat berkompromi dengan hal-hal kecil. Tapi, jika Anda adalah satu-satunya yang berkompromi, maka orang itu tidak cukup baik. Anda mungkin merasa terjebak atau bingung apakah hubungan itu layak dipertahankan atau tidak. Kompromi memang diperlukan dalam suatu hubungan, tetapi terlalu banyak kompromi hanya akan merugikan Anda.

Mulai menyangkal

Pada dasarnya tidak ada orang yang sibuk secara berlebihan, ini semua tentang prioritas. Jangan sampai Anda kehilangan diri sendiri dalam proses mencintai seseorang. Memang menyakitkan memberikan yang terbaik dari diri Anda kepada seseorang dan akhirnya harus melihat mereka memilih orang lain.

patah hati

Sedih yang berlarut-larut

Memang sulit saat Anda peduli pada seseorang lalu berakhir terluka. Tentu akan membuat Anda sedih dan mengajukan pertanyaan kepada diri sendiri. Apakah saya tidak cukup baik? Apakah saya tidak pantas untuk bersamanya? Pada hari Anda mulai mengajukan pertanyaan-pertanyaan seperti itu kepada diri sendiri adalah hari dimana Anda akan kehilangan diri Anda sendiri. Jangan biarkan kesedihan mengelilingi Anda.

Timbul kecemburuan

Kecemburuan itu sehat dalam suatu hubungan. Ini menunjukkan bahwa Anda benar-benar mencintai pasangan Anda. Tetapi segala sesuatu yang berlebihan itu berbahaya. Anda mulai merasa cemburu karena tahu apa yang orang lain mampu lakukan untuk pasangan. Tetapi itu bukan salah Anda, dan bagaimana pun Anda tentu tidak bisa berbuat apa-apa.

Menjadi marah

Anda menjadi hilang arah karena memberi lebih banyak perasaan bahkan jika orang itu terus menyakiti Anda. Tetapi Anda harus mengerti bahwa mencintai seseorang tidak berarti bahwa mereka akan mencintai Anda kembali. Memang kedengaran agak bodoh memikirkan hal-hal semacam ini, tetapi itu lebih baik daripada Anda harus marah pada diri sendiri.

Sesudah Putus Hubungan, Masih Berlaku Nggak Jatah Mantan?

Menyesal

Dari menangis hingga tersenyum dengan hati yang patah, kita semua pasti tumbuh dewasa. Nyatanya, beberapa orang memang tidak dimaksudkan untuk bersama. Terkadang tidak peduli seberapa besar Anda peduli, seberapa keras Anda mencoba, Anda tidak akan pernah cukup baik untuk satu orang yang selalu ingin Anda berikan semuanya. Pada suatu titik, Anda akan menemukan seseorang yang akan menyukai Anda bahkan tanpa banyak mencoba. Mereka adalah orang-orang yang layak dipertahankan.

Berpikir positif

Pada awalnya, sangat sulit untuk mengingat dan percaya bahwa perpisahan itu nyata, bahkan hati mengabaikan logika. Ini juga waktu ketika Anda mungkin rentan terhadap keyakinan yang memikat bahwa masih ada secercah harapan untuk hubungan itu. Anda mulai mempertimbangkan semua variabel yang dapat membuat keadaan menjadi lebih baik pada waktu berikutnya. Hubungan itu berakhir karena suatu alasan, dan untuk bergerak maju Anda harus berhenti memikirkan apa yang seharusnya terjadi.

Melihat dari sisi yang berbeda

Tujuannya di sini adalah menyalurkan energi itu menjadi sesuatu yang sehat. Daripada mengulang argumen berulang-ulang, atau menyesali apa yang dilakukan pasangan Anda, cobalah untuk menemukan gairah baru yang dapat Anda masuki. Olahraga adalah cara untuk meningkatkan suasana hati dan tenergi, serta bentuk terapi bagi banyak orang.

Perlukah Menghindari Media Sosial Saat Baru Pisah Dengan Pasangan?

Berpikir ke depan

Dalam keadaan seperti ini, bisa jadi kesalahan siapa pun jika hubungan Anda tidak berhasil. Meskipun mungkin tidak nyaman dan tentu saja tidak menyenangkan, perasaan marah lebih baik daripada menyangkal atau tidak merasakan apa pun, selama Anda bergerak melaluinya. Untuk mengeluarkan perasaan-perasaan negatif dari tubuh dan pikiran Anda, carilah jalan keluar yang membuat Anda merasa menjadi lebih baik.

Move on

Ini bisa dibilang merupakan tahap kesedihan yang paling menyakitkan, tetapi itu juga berarti Anda berada di jalan bebas hambatan dalam perjalanan menuju penyembuhan. Penting untuk jujur ​​dengan diri sendiri tentang perasaan Anda. Membiarkan diri Anda merasa sedih bahwa segala sesuatunya tidak berjalan sesuai dengan yang Anda bayangkan atau harapkan untuk sepenuhnya normal. Satu-satunya di sini adalah berlama-lama di tahap ini. Cobalah buat rencana untuk Anda tetap sibuk dan bertemu teman-teman sehingga Anda tidak memiliki pilihan untuk bersedih.

Itu mungkin akan terjadi suatu hari ketika Anda tidak mengharapkannya. Jika Anda dapat menerima bahwa hubungan Anda memang tidak bisa berjalan sesuai rencana awal, dan tidak menyerah pada kenyataan bahwa hubungan itu harus berakhir, Anda telah membuat kemajuan yang signifikan. Pada titik ini, Anda bahkan dapat menemukan diri Anda dikembalikan ke diri Anda yang lama. Setelah semua yang Anda lalui, mungkin Anda adalah versi yang lebih baik dan lebih dewasa secara emosional dari diri Anda yang lama. Anda pun siap untuk segala sesuatu dengan cara hidup Anda yang baru di depan.

(Visited 406 times, 1 visits today)