Di Negara Ini Mengintip dan Memotret Pakaian Dalam Bisa Masuk Penjara

0
1
Seorang wanita jadi korban pelecehan di kereta.

Memotret diam-diam dengan mengintip pakaian dalam perempuan melalui rok yang dikenakannya merupakan pelanggaran hukum di Inggris dan Wales. Hal itu terjadi setelah seorang perempuan penonton festival musik di London menjadi sasaran perbuatan tersebut dan mengajukan gugatan hukum.

Gina Martin (26) mengatakan dia merasa “melambung” menyaksikan perjuangannya selama 18 bulan akhirnya tertebus. Majelis Tinggi Inggris menyetujui undang-undang yang membuat perilaku mengintip isi rok perempuan (upskirting) sebagai pelecehan seksual yang dapat dihukum penjara sampai dengan dua tahun.

Kereenn… Ini Penampakan Kawasaki W175 Cafe Racer Varian Terbaru!

“Kita berhasil! Kita membuat tindakan mengintip rok sebagai pelanggaran seksual,” tulisnya pada sosial media, dilansir Antara, Jumat (18/1/2019).

Namun, undang-undang tersebut masih harus mendapat pengesahan dari Ratu, setelah lolos di Majelis Tinggi Parlemen Inggris pada Selasa, 15 Januari 2019. Undang-undang tersebut dinilai sebagai kemenangan kelompok pejuang hak-hak perempuan.

“Ngintip rok merupakan kejahatan seksual terhadap perempuan dan remaja putri yang sering kali bebas dari jerat hukum,” kata Jacqui Hunt, direktur Eropa untuk “Equality Now”.

“Perempuan dan remaja putri seharusnya bisa menikmati hidup dengan bebas di ruang publik tanpa rasa khawatir diintimidasi dan dianiaya,” ucapnya.

Indahnya Nggak Masuk Akal, Ini 5 Destinasi Wisata Paling Ajaib di Dunia!

Satu dari lima perempuan di Inggris mengalami berbagai jenis pelecehan seksual sejak berusia 16 tahun, menurut data pemerintah. Jajak pendapat YouGove mendapati hampir satu dari empat perempuan mengalami pelecehan seksual di tempat umum dalam lima tahun terakhir.

Skotlandia, Australia, dan Selandia Baru sudah menjadikan perbuatan tersebut sebagai obyek hukum. Sedangkan di Inggris dan Wales, mengintip rok belum secara khusus dianggap sebagai pelanggaran.

Gina Martin mengajukan petisi setelah dia memergoki dua pria sembunyi-sembunyi memotret selangkangannya pada festival musik pada 2017. Ketika dia melaporkan dua pria itu ke kepolisian, dia diberitahu bahwa polisi tidak bisa berbuat banyak karena gambar tersebut bukan grafis.

Kampanyenya berhasil mengumpulkan 100 ribu tanda tangan dan akhirnya meraih dukungan pemerintah pada Juli 2018. Seorang pegiat dan penulis, Paola Diana mengatakan, hukum baru itu menghilangkan wilayah abu-abu dalam masalah kekerasan seksual.

“Dengan menjadikan mengintip rok sebagai pelanggaran, kita menyampaikan pesan yang jelas bahwa perempuan tidak mudah lagi dijadikan sasaran oleh predator seksual dan tindakan mereka akan mendapat ganjaran yang setimpal,” ucapnya.

(Visited 172 times, 1 visits today)